Langsung ke konten utama

I am story of my life Episode 2

I am story of my life
Episode 2
Entah ini cerita dimulai dari mana tetapi gue yakin ini cerita asalnya dari pengalaman hidup mau itu pahit, getir, asem, atau manis yang penting ini cerita punya gue sendiri.
                Gue punya buku yang judulnya “HALO”, ini buku ya gak seberapa nilainya bagi gue. Isinya sih cuma tulisan-tulisan keseharian yang harus dikumpul ke guru bahasa Indonesia. Ngumpulin tiap minggu sih udah biasa buat tulisan-tulisan yang enggak dinilai, jadinya kalok buat asal jadi aja tapi gue punya satu cerita yang bersambungnya nyampe tiga kali. Gue akan ceritain tapi dengan bahasa gue sendiri. Begini ceritanya...
HALO... kata salam yang gue tulisin sebelum mau mulai nulis cerita di buku halo.
                Kisahnya bermula ketika aku dan teman-teman menemukan sebuah buku, gue gak yakin sih kalok itu buku nemu dijalan paling juga nemu ditoko buku. Nama dia Loki dan temannya Nino yang pendek sendiri, yang satunya Fagih badannya gemuk karena suka makan, kalau Loki yang pake kacamata. Mereka semua punya jiwa petualang dan mental yang gak ada duanya kalau ibarat tentara mereka pasukan yang berani mati, kalau ibarat hewan mereka itu seorang induk dari anaknya, siap menolong antarsesamanya pokoknya solid banget deh gue jadi iri. Mereka bertiga yakin kalok iseng-iseng itu bisa membuahkan hasil yang memuaskan tetapi ya harus tetep tekun walaupun cuma iseng. Hidup itu ibarat telur di ujung tanduk bagi mereka, salah sedikit bisa jatuh dan jadi hal yang fatal.
Suatu hari mereka bertiga lagi maen-maen ke toko buku, bersambung....
Lalu mereka nemu sebuah buku, bersambung...
kemudian mereka membaca buku,bersambung...
                gimana ceritanya? Agak garing sih, yang pentingkan guru bahasa Indonesia gue ngerti kalau gue udah nulis cerita nyampek bersambung tiga kali. Emang kalok buat cerita yang bertema petualangan sih agak garing, tapi jangan disamain dengan kisah-kisah cinta gue yang kagak pernah garing. Cerita-cerita sama mantan emang sangat menarik juga untuk diungkit-ungkit apalagi kalau ceritannya berakhir tragis. Seperti cewek yang ditinggal kekasihnya karena suatu insiden, gue kasian banget sama cewek-cewek yang ditinggal cowoknya dengan cara-cara kayak gitu, mungkin satu saran gue buat cewek-cewek yang pernah ngerasain pahitnya kisah percintaan karena insiden adalah cari cowok baru yang hidupnya gak aneh-aneh kayak gue. Karena cowok seperti gue paling kerjaannya cuma di rumah pegang peralatan rumah tangga, pencet-pencet hp, dan megang stik komputer. Kemungkinan terbesar insiden yang fatal adalah jempol tangan gue keram. Karena gue jarang pemanasan sebelum megang pencet-pencet hp sama stik komputer. Emang jadi anak rumahan itu memang keras. Ehm.. Kalian gak tanya kehidupan disekolah gue gimana? Buruk banget. Jawaban gue sering  salah ketika belajar di kelas. Salahnya gue jawab semua pertanyaan dari guru-guru karena gue selalu mengawali jawaban dengan kata apa atau mengapa atau kenapa atau bagaimana dan yang paling gue enggak ngerti gue pernah dimarahin oleh guru karena menjawab. Waktu itu guru menyebutkan sebuah pertanyaan terus gue jawab dengan lantang pertanyaan itu, terus gurunya malah teriak-teriak memarahi kepalaku, emang dia pikir kepala gue mikrofon apa. Terus gue mikir lagi kenapa gue dimarahin, emang sih karena waktu itu lagi diadakan ulangan di kelas.
                Hari ini hari pertama gue masuk kelas XI, awalnya lancar sih mau ke sekolah tapi tiba-tiba gue merasakan firasat buruk rambut gue yang tengah rontok tiga terus kaos kaki gue kebalik antara yang kanan dengan yang kiri. Orang tua gue bilang “tenang aja”, mereka lupa kejadian awal gue masuk kelas X kemarin gimana. Gue disuruh pulang sama guru gara-gara rambut gue kelebihan 0,3 sentimeter dari batas maksimal, keliatannya itu bukan guru, tapi kayak arsitektur udahan. Perhitungannya tepat, untung aja disekolah gue enggak dikasih batasan untuk luas area rambut yang tumbuh atau jumlah rambut yang boleh tumbuh. Guru-guru itu memang sangat teliti dan cermat. Dan akhirnya semua itu beneran terjadi, gue diselingkuhin sama gebetan gue. Emang punya pacar gak mudah, hidup ini emang keras. Gue mulai ngerasaan sakit hati kembali. Setelah gebetan sebelumnya mutusin gue. Gue mulai ragu sama namanya cewek. Bingung gue mau ngapain, dan akhirnya sekarang gue jomblo kembali. Awalnya susah sih tapi ya namanya juga hidup, ada yang ngomong sih “the life is must be gone and on”. Gue gak tau artinya, ngikut-ngikut aja lah intinya.
                Hidup gue udah berubah sekarang, kenal cewek udah gak niat-niat lagi gue. Mendingan gue ngerjain soal fisika sampe muntah-muntah dari pada harus kenal sama cewek yang bikin sakit hati lagi. Gue coba untuk jadi penulis kembali, setelah ngeluarin cerita yang pertama gue mau coba nulis cerita yang kedua ini entah mau jadi gimana ni cerita, soalnya setiap gue nulis cerita, gak ada topik atau awal cerita yang jelas dicerita gue seperti sayur gak dikasih garam jadi rasanya hambar. Tapi ya bingung juga kalok cerita rasanya hambar, tapi menurut gue sebagai calon penulis terkenal “INSYAALLAH” kata hambar itu berarti tulisan yang kita buat itu gak ada spesial-spesialnya sama sekali. Ngobrolin tentang penulis gue pengen terkenal kayak bang RADITYA DIKA. Walaupun gue gak ada logat yang sama seperti dia, tapi kalok suruh stand up komedi kayak beliau gue juga bisa. Nih coba dengerin:
                “ gue bingung dipanggung ini mau ngapain, jadinya  gue ngegaring disini kayak kerupuk mentah abis dijemur kering banget. Kenalkan nama gue Vian, Vianto Martino. Mirip temen nya Miko si tapi ya pasti beda dong dia kan Rianto Martino. Kalok Rian terkenal dengan sarannya yang bagus waktu SD gue terkenal dengan pesona yang sangat menarik wanita ketika ia ingin naek becak gue, karena hobi gue narik becak. Gue heran sama band-band yang ada di Indonesia apa lagi dengan lagu-lagunya. Ada lagu yang liriknya gini nih kalok emang lo pada tau “jujur saja ku tak mampu hilangkan wajahmu” ya jelas gak bisa lah emang muka gue noda bandel di pakaian di pakein RINSO bisa hilang tu wajah langsung. Ada apa yang terjadi sama band-band di Indonesia ada band yang nama nya COKELAT band, trus ada juga UNGU band klok mereka konser bareng mungkin jadi band yang namanya MEJIKUHIBINIU band, hey liat mereka  jadi pelangi, bidadari lagi mandi disana ada Jupe, Nikita Willy, bahkan sampai bidadari yang udah melegenda “MPOK NORI”. Gue paling gak seneng sama iklan yang menyinggung para jomblo, karena sebagai jomblo urutan ke 1002 gue gak pernah di hina hingga terasa sehina ini. Kayak gini ni iklannya “ jadi jomblo itu menyenangkan tapi sulit kalok enggak dijalani “. Padahal jadi jomblo itu gak pernah ada seneng-senengnya. Pernah gue jalan sendirian lagi ngejomblo ditaman terus ketemu cewek cantik, cinta pada pandangan pertama, terus gue pura-pura sakit mata, kedip-kedipin mata ke dia tapi apa yang dilakuin cewek itu ke gue. Dia dateng dengan gaya seksinya dan kita kenalan, waktu itu nama dia Via mudah-mudahan nama dia sekarang belum ganti karena waktu kita kenalan nama dia Via,......,Via, Via blackberry. Mungkin sekarang dia lagi miskin terus ngegembel dan dia ganti nama jadi Via seluler.  Ini fakta, cewek itu nampar gue lalu bilang ma gue “dasar JOMBLO” emannya gak ada emak-emak laen apa yang bisa kmu godain?? Sejak saat itu gue kapok dateng ke taman lagi. Tapi si Boni ngajak gue sekali lagi ketaman terus gue kaget perasaan taman yang gue datengin gak sebagus ini dulu, taman yang dulu banyak anak kecil disana. Memang hidup itu emang cepat berubah baru sebulan gak dateng ke taman udah berubah derastis. Hati gue sekarang sangat sedih, sedih banget. Tapi selama gue hidup paling sedih kalok gue lg nonton film romantis KOREA bareng pacar, nangis-nangis bersama didalem kamar yang sangat sunyi. “heeee..... sedih ya? Ngobrol ma cewek, iya sedih banget gak ada subtitle nya”. Tapi gue belajar juga dari film-film KOREA itu, gini contohnya “Anneyongseo Vian oppa” gue gak tau bener atau salah sih tuh tulisan. Emang terkadang hidup itu harus belajar. Terima Kasih.”
                Gimana stand up gue ? gak beda jauhkan? Paling juga jauh nya kayak orang-orang LDR. Buat para LDR’ers gue saranin cepet-cepet cari yang baru biar gak punya masalah kejombloan kayak gue. bulan ini cerita gue enggak panjang-panjang amat dan gak menarik banget. Semoga bulan-bulan selanjutnya gue bisa bikin yang lebih keren lagi. MUDAH-MUDAHAN.

ALVIAN OCTAVIANDI

17 JULI 2013

Postingan populer dari blog ini

Korea? Why do I love it?

Assalamualaikum, Good morning guys, Morning? Ya, well ini dini hari sebenernya. Dan aku punya banyak pikiran yang tiba-tiba muncul. Bukan hal yang terlalu penting mungkin, pasalnya topik postingan kali ini yaitu mengenai hobi, kesukaan, dan hal yang selama ini buat aku keliatan “tergila-gila”. Tentang apa? Well, it’s about K-POP! Ya, K-POP. Jadi, suatu waktu ada seseorang yang tanya, “kamu kenapa suka Korea?”. Jujur, waktu itu rasanya aku nggak bisa ngomong apa-apa. Rasanya semua alasan yang selama ini aku simpan tersembunyi dibalik gugupnya aku akan pertanyaan itu (haha, alay kan, ya ini sih gara-gara yang nanya bukan orang biasa wkwk). Kenapa? Karena apa? Karena mereka ganteng? Karena oppa-oppa keren sangat? Ya, ini mungkin salah satu alasannya. Tapi percayalah, tampilan luar cuma bisa menarik sebentar aja. Mereka keren? Ya, mereka keren. Lebih keren dari apa yang ada di wajah mereka. Salah satu yang aku kagumi dari Korea adalah mereka serius mengembangkan bakat anak-anak remaja…

Lights is what I like

Ni Hao,
Kali ini saya ingin share tentang apa yang saya suka nih,
Semua orang pasti punya sesuatu yang disukai kan? Tentu saja. Itu yang membuat kita bahagia di tengah kesedihan.
Nah, salah satu yang saya suka adalah cahaya atau sinar. Cahaya itu sesuatu yang menyala. Selalu bersinar dan indah. Saya suka sekali cahaya. Baik cahaya lampu, cahaya lilin atau bahkan cahaya kunang-kunang.
Semua berawal saat saya sedang membutuhkan banyak motivasi. Disaat-saat tertentu saya seringkali merasa tertekan atau merasa dikejar-kejar sesuatu yang bernama waktu. Saya akui, dulu saya memang seseorang yang mungkin sulit untuk memanfaatkan waktu dengan baik. Mungkin itu yang membuat saya tertekan. Tetapi, saat ini saya sedang memperbaiki management waktu saya dan Alhamdulillah mulai merubah sikap boros waktu saya. 
Disaat tertekan saya seringkali mencari motivasi, motivasi yang saya bangun dari diri saya sendiri dan dari beberapa motivator atau beberapa idola saya. Saya sering diam di dalam kamar dengan cah…

Dia Bukan Bulan

Dulu aku pikir dia bulan. Ternyata bukan. Dia hanya bias cahaya yang akan pergi menghilang ketika aku mematikan flashku.

Karena bulan bulan tidak akan pernah pergi, jadi kamu bukan bulan.

Aku rasa aku sudah menyia-nyiakan waktuku untuk sebuah bias.

Tapi, aku tidak menyesal. Karena pada akhirnya aku tahu, tidak semua rasa yang menggebu-gebu itu kau butuhkan.

Pada akhirnya, setelah kamu begitu, aku jadi sadar akan banyak tanda.

Pada akhirnya juga aku sadar, air mataku yang pernah jatuh bukan sepenuhnya karenamu atau untukmu.

Penghakimanku terhadap diriku sendiri, pemaksaanku terhadap hatiku sendiri, dan ambisiku untuk menghilangkan trauma -semua kekhilafan yang pernah aku lakukan dulu- aku baru sadar jika air mataku jatuh karena hal-hal itu.

Sekarang, tidak akan seperti itu lagi. The past is in the past. Good bye!

Kita mungkin akan bertemu lagi, tapi hatiku dan caraku memandangmu tidak akan pernah sama seperti dulu. Jadi, Good Bye!