Langsung ke konten utama

I am story of my life Episode 1

Annyeong haseyo ^^
Selamat pagi/malam/siang/sore ..
Di sini saya datang bersama teman saya yang bernama Alvian Octaviandi. Dia punya hobi menulis dan di bawah ini adalah karyanya. Silakan dibaca :D komentar, saran, kritik dipersilakan ^^

I am story of my life

Episode 1

CERITA INI HANYA FIKTIF BELAKA JIKA ADA KESAMAAN TOKOH, WATAK, SERTA ALUR CERITA YA MAAF NAMANYA JUGA ENGGAK SENGAJA

Ini berasal dari pengalaman hidup gue yang gak disengaja.



Awal cerita ini bermula ketika gue udah lahir kedunia ini. Kalau boleh gue mau ceritain asal-usul serta proses dari bapak gue yang suka sama ibu hingga mereka melakukan kemaksiatan itu. Tapi gue agaknya gak berani deh, soalnya kalau ntar adek gue baca ceritanya terus dia tanya, ”kakak, adek juga dibuatnya kayak gitu juga enggak?”. Gue jadi bingung ntar kalok gue bilang “sama”, terus dia bilang kita kok beda jauh ya, mungkin kakak produk gagal ya? Kok cantikan adeknya? Haduh, tapi gue juga takut kalau ntar gue jawab “beda”, padahalkan kalau cewek sama cowok sedang melakukan hal yang gitu-gituan kan dari dulu sampe sekarang sama aja enggak ada yang spesialnya sama sekali. Mungkin bisa jadi lebih spesial dibuat kayak di drama-drama gitu, hubungannya dilakukan ketika lagi berkendaraan naek elang kepeleset sedikitkan bisa-bisa jatuh bebas dari elang atau bahkan menghasilkan spesies baru, kalau gue boleh kasih nama sih “MANULANG” manusia elang.
Sebelum melanjutkan kecerita yang lebih lagi gue mau kenalan singkat aja gak panjang dan gak seberapa lebar dan juga gak pake banget. Nama gue Alvian Octaviandi entah orang tua gue bermaksud kepada gue mau jadi apa kedepannya, gak tau artinya bukan berarti aku gak jadi apa-apa, bisa aja dari nama Alvian Octaviandi menjadi superhero. Gue lahir tanggal 22 Oktober 1996, agak tua sih buat seukuran anak kelas 2 SMA tahun ajaran 2013-2014 walaupun ada temen gue yang lebih tua lagi. Hobi gue maen bola sampe-sampe gue gak tega sama bola itu. Kasian banget sebuah bola dihakimi secara massal dengan cara ditendangi selama 90 menit bahkan waktunya bisa lebih dari itu. Gue juga lebih kasian sama si pemain-pemain bola, emang lagi miskin atau kurang kerjaan gue gak tau anehnya dari 24 dalam satu lapangan cuma merebutin satu bola yang nilainya enggak nyampek jutaan dolar memangnya buat punya bola harus cari nyampek ke Benua Antartika ya? Selain maen sepak bola gue juga seneng maen di social media walaupun cuma facebook tapi lumayan lah kalau cuma buat chattingan sama om-om sama bulek-bulek tetangga yang jauh maupun deket sama rumah.
Ada bnyak hal yang paling gue gak suka salah satunya gue gak suka sama cewek bukan berarti gue homo kalok orang sekarang ngomongnya MAHO (manusia homo). Jadinya sampe sekarang gue masih ngejomblo walaupun masih banyak cewek yang mau nerima gue diluar sana jadi pembantunya. Alasan gue pilih ngejomblo terus karena jomblo tu unik, jomblo tu asik, dan jomblo tu jalan yang terbaik, karena gue yakin mana ada cewek yang suka sama cowok yang bantet, gak seberapa jelek dan mancung, dan juga manusia biasa kayak gue. Ada sih niat buat jadi manusia luar biasa, gue berniat mau jadi manusia yang gak biasa dengan cara makan bantal, guling, dan selimut ketika sehabis bangun tidur biar gak usah ngerapiin tempat tidur lagi. Balik lagi ngomongin tentang cinta, kriteria cewek dari dulu gue inginin adalah cewek yang cocok sama perasaan gue. Jadi kalau perasaan gue lagi galau gue paling butuh cewek yang bisa menghibur, maen sirkus salah satunya yang bisa menghibur gue. Dari hal yang paling gak disuka pasti ada hal yang paling disukai. Gue paling suka sama angin, karena gak bisa diliat, gak bisa dicium, tetapi ya bisa dirasakan gak beda jauh sama apa itu “CINTA”. Ngomong-ngmong tentang cinta, gue kenal cinta udah dari kelas empat sekolah dasar, kalok angin itu bisa bikin orang bahagia nyampe silir tapi beda sama cinta kalok cinta itu bikin bahagia orang nyampe lupa diri, gue aja nyampek nilainya jadi turun di mata pelajaran MATEMATIKA. Guru gue nyampek prihatin sama kemampuan gue. Guru matematika kelas empat dulu kata temen-temen gue super galak sih tapi menurut gue enggak, galak juga tetangga gue. Pernah gue dibawain golok karena ngetapel itik dia nyampek tewas ditempat akhirnya gue gak berani pulang ke rumah pada masa itu. Masa-masa sulit ketika gue sd makin bertambah, suatu hari pernah gue dibawain golok lagi sama tetangga gue yang lain gara-gara nimpuk kepala anaknya nyampe luka dan berdarah, dan akhirnya orang tua gue minta maaf dan masak ayam bareng serta makan bareng, entah gue gak ngerti apa maksud dari semua ini. Masa-masa sulit yang pernah gue alami ini bermula ketika hidup gue udh tinggal nunggu ngambang dan mati pada kelas 2 sekolah dasar. Gue pernah tenggelem di kolam ikan sedalem dua meter, tanpa ada bantuan, teman, pengalaman berenang bahkan orang yang di sayang gue  mencoba untuk naik kepermukaan dan ngomong “tolong, to..blubb...blubb...blubb”. Setelah beberapa detik gue sadar cara gue gak ampuh seampuh VAPE ngebantai ratusan nyamuk, terus gue coba dengan nendang-nendangin kaki gue ke dasar kolam nyampe muncul di tepi kolam dan terdampar disana. Gue akhirnya selamat tapi sendal gue sebelahnya gak selamat dia terjebak sama lumpur didasar kolam. Gue jadi kasian sama sendal sebelahnya lagi dia jadi jomblo sekarang, butuh waktu tiga bulan untuk nenangin sendal galau. Tapi setelah kejadian masa kelas 2 sd itu gue udh mulai jadi sadar bahwa ada bakat-bakat terpendam di diri gue.
Setelah merenungkan dan bertapa selama bertahun-tahun, bakat pengalaman tenggelem di kolam pun terpikirkan dan gue kemudian memutuskan untuk jadi pemain bola. Usaha-usaha gue akhirnya membuahkan hasil, pernah gue menangin pertandingan antarkelas di sekolah dan mendapat juara 1 pada kelas 5 sd, di kelas 6 sd kemampuan gue jadi turun walaupun gue dan temen-temen memenangkan pertandingan dan hanya mendapatkan juara 2, hadiahnya si gak seberapa besar Rp 450.000/tim ketika juara 1, kemudian hadiahnya Rp 360.000/tim ketika juara 2 pada kelas 6 sd. Tapi kemampuan gue semakin luntur di kelas 1 SMP gue udh gak pernah maen bola, gue jadi anak yang pendiem dan sering dapet cemoohan dari temen-temen gue, sedih banget. Gue pernah coba ikut ekstrakurikuler BRIDGE, semacam maen kartu remi gitu tetapi butuh kerjasama antarpartner. Di satu sisi sangat mendidik si tapi ya anehnya anak kecil udah diajarkan judi oleh shifunya. Selama bermain BRIDGE gue merasa menjadi lebih senang, dan pernah ada projek bangun jembatan pake spagheti seru juga sih walaupun gak sebagus dan sepanjang jembatan Ampera di Palembang sana. Namanya juga baru coba wajar aja dong, jiwa arsiterktur jembatan belom tertata rapi masih kayak anak sd belajar nulis. Ibarat kenal cinta masih manisnya doang, kita belum tau pahitnya kedepan gimana. Ngelanjut kepengalaman hidup gue, dikelas 2 SMP gue nyicip lagi masuk kedunia sepak bola tapi pengalaman pahit dateng lagi gue ditolak masuk ekstrakurikuler soccer, akhirnya pindah kasta kescouting/ ekstrakurikuler kepramukaan entah apa yang diajarin diekstrakurikuler ini sangat menantang sekali masuk dan menjadi anggotanya, kesehariannya hanya berbicara tentang alam-alam dan sandi-sandi. Bahkan satu kegiatan yang gue gak akan pernah lupa, muter-muter kebun-kebun cuma buat cari ular, tapi apalah semua kegiatan yang dilakukan, yang ada hanyalah foto-foto sok narsis di tengah-tengah kebun, sungguh anehnya kehidupan seorang guru scouting.
Gue pernah ngalamin kelas 3 sekolah menengah pertama, hal yang sulit sih karena menjelang Ujian Nasional yang menurut gue masih menjadi kontroversi oleh kalangan pemerintah. “Kenapa UN itu harus ada?” orang-orang yang gak setuju dengan adanya UN bilang. Kalau gue suruh jawab sih bingung juga, karena UN itu dampaknya ada negatifnya. Ada yang bunuh dirilah gara-gara gak lulus UN, kalau itu sih hal terbodoh yang pernah gue denger dan mereka lakuin. Ada juga yang relain coret-coret baju seragamnya setelah UN selesai, padahalkan mereka belum tau kedepannya lulus apa enggak. Satu lagi nih hal yang paling bikin gue ngakak dari hal negatif UN, mereka yang ngelakuin hal bodoh ini ngerelain jauh-jauh dari rumahnya dateng ke dukun-dukun atau tempat-tempat keramat sebelum UN cuma minta lulus. Memangnya mereka gak punya Tuhan apa hingga minta bantuannya ke hal-hal mistis seperti itu. Kenapa mereka gak dateng aja ke JIMMY NEUTRON terus minta buatin alat super untuk menghadapi UN. Mungkin itu beberapa alasan orang-orang gak setuju adanya UN. Tapi kalau menurut gue sih UN itu penting dan sangat berguna walaupun kita udah sekolah selama tiga tahun tapi kelulusan kita ditentukan oleh waktu empat hari aja. Bergunanya bagi diri sendiri yang pertama kita bisa lebih deket sama Tuhan YME, menentukan kemampuan, menentukan keseriusan kita dalam belajar selama 3 tahun, dan juga menambah pengalaman hidup bahwa kita pernah susah atau pernah dapet ujian. Kalok buat pemerintah atau sekolah-sekolah lain di jenjang yang lebih tinggi gunanya untuk mengetahui seberapa besar kemampuan kognitif kita sehingga boleh masuk atau enggak disekolahyang kita daftarin. Coba gak ada UN gantinya surat keterangan dari guru, pasti seluruh siswa sekolah itu 100% lulus semua dan punya kemampuan kognitif yang diatas 75 tapi di rapornya, coba kalau di tes entah juga nyampek 75 atau enggak. Satu lagi dampak negatif kalau pake surat keterangan dari guru yaitu Indonesia naik peringkat karena praktek korupsinya. Jadinya korupsi atau suap-menyuap gak cuma buat golongan orang yang kerja jadi pejabat aja, tapi guru juga bisa ngerasain gimana enaknya korupsi dan suap-suapan itu.
Cerita tentang UN, cerita juga pengalaman gue waktu UN. Bagi gue rasanya gak berat-berat amat ngelaksanain ujian nasional. Gue aja abis UN hari pertama masih sempet maen catur, maen bola, dan ngeluyur kemana-mana. Waktu menjelang UN gue heran sama salah seorang temen gue, tiap pagi dia selalu dapet sms dr orang tentang jawaban UN. Kalau gue sih gak seberapa peduli sih buat minta-minta jawaban kayak gitu. Gue selalu santai dalam menghadapi UN yang penting deket sama Tuhan YME selalu. Dan hasilnya nilai UN gue gak seberapa besar dan gak seberapa mengecewakan. Nilai bahasa indonesia gue 8.40, nilai bahasa inggris 8.20, nilai ipa 8.00, dan nilai matematika 9.50 ini semua nilai hasil UN gue yang biasa.
Setelah cerita tentang kecerdasan kognitif, gue mau cerita hal-hal yang mendasar yang sering guru-guru TK tanyain ke murid-muridnya. Kalau kata guru-guru bilang sih, “ Anak-anak cita-cita kalian mau jadi apa?”. Sebenernya gue bingung mau jawab apa soalnya gue masih bingung kedepannya mau jadi apa. Mau jadi buronan apa ya? Ada sih bakat-bakat jadi buronan. Gue pernah kejar-kejaran sama security di kawasan rumah gue. Awalnya gue iseng-iseng maen bareng temen nongkrong ngeliatin mereka ngerokok sambil ngobrol enak juga sih. Jujur, gue sekalipun belum pernah nyicip rasanya rokok itu gimana. Gue sama temen-temen nongkrong didalem sekolah, terus tiba-tiba ada sorotan lampu dari luar pagar sekolah. Kita orang dikepung sama security terus lari-lari cari jalan keluar dari pager sekolah. Untungnya ada lubang kecil dipager yang cukup buat satu orang lewat dan kami lewatin lubang itu buat keluar. Tapi ada sayangnya, temen gue 2 masih nyumput dan dicariin sama security untung aja mereka bisa kabur. Gue dan temen-temen yang udah berhasil keluar nunggu mereka dengan harap-harap cemas. Masih bicara tentang cita-cita, gue sering iri atas jawaban temen gue tentang  cita-cita mereka. Ada yang pengen jadi polisi, tentara, pemain sepak bola, dan lain sebagainya. Kalau guru besok-besok lagi tanya tentang cita-cita gue, gue mau iseng-iseng jawab jadi pemain sepak bola aja deh. Mungkin dengan iseng-iseng semua hal dapat terwujudkan. Contohnya aja gue iseng-iseng buat cerita ini tetapi ya Alhamdulillah udah tercipta lebih dari ratusan kata-kata yang udah tertuang di tulisan ini.
Sekarang gue mau cerita tentang masalah dan perjalanan cinta gue. bicara tentang cinta bicara tentang romantis dan kata gue harus diubah jadi aku. Aku tidak memiliki pengalaman tentang apa itu menempuh perjalanan hingga keluar Lampung tetapi aku memiliki pengalaman tentang apa itu sebuah cinta. Awalnya sebuah cinta itu berasal dari kedekatan dua individu yang bahagia, kedekatannya membuat mereka menginginkan untuk menjalin hubungan atau keterkaitan diantara keduanya yang lebih. Cinta menurutku bukan sebuah hal yang harus diungkapkan tetapi sebuah hal yang harus dirasakan dan dipahami. Aku sudah menjalin hubungan percintaanku sebanyak empat kali. Cinta pertamaku dimulai ketika aku masih duduk dikelas 2 SMP, walaupun aku pernah merasakan pacaran dikelas 6 sd. Tetapi aku tidak tahu-menahu apa itu cinta pada kelas 6 sd dan hubungan itu hanya berjalan 2 hari saja. Akan tetapi berbeda dengan cinta yang kurasa saat itu, cinta pertamaku. Aku dan dia adalah teman satu kelas yang sama sekali tidak akur. Kami sering terlibat masalah sering berkelahi walaupun tidak dengan fisik tetapi ada yang aku tidak ketahui dari semuanya. Tiba-tiba aku tidak sengaja mengucapkan kata cinta kepadanya. Kami pun berpacaran, masalahpun sering kami hadapi tetapi beberapa waktu kami dapat melewatinya. Hingga suatu saat dimana masa-masa Ujian Nasional akan datang, aku merelakannya pergi dari kehidupanku walaupun aku tahu dia masih sangat cinta kepadaku dimasanya. Tetapi aku sudah tahu apa yang harus aku lakukan sehingga aku mengakhiri kisah percintaanku dengannya sebelum Ujian Nasional dilaksanakan. Sekarang aku dengannya masih di satu SMA yang sama. Dia sudah memiliki penggantiku dan aku juga sudah menganggapnya sebagai teman biasa. Aku yakin dia pasti bahagia dengan pria penggantiku, karena jika kita menyayangi dan mencintai seseorang bukan berarti kita harus memilikinya seterusnya tetapi biarkan dia bahagia dengan apa yang mereka miliki sekarang dan rasa sayang itu kita ungkapkan dengan mendukungnya menjadi yang ia inginkan. Aku dengannya berpacaran selama kurang lebih 8 bulan. Aku masih menyimpan satu kenang-kenangan darinya yaitu sebuah baju yang indah sebagai kado untuk ulang tahunku yang ke-15.

ALVIAN OCTAVIANDI
16 JUNI 2013

Postingan populer dari blog ini

Korea? Why do I love it?

Assalamualaikum, Good morning guys, Morning? Ya, well ini dini hari sebenernya. Dan aku punya banyak pikiran yang tiba-tiba muncul. Bukan hal yang terlalu penting mungkin, pasalnya topik postingan kali ini yaitu mengenai hobi, kesukaan, dan hal yang selama ini buat aku keliatan “tergila-gila”. Tentang apa? Well, it’s about K-POP! Ya, K-POP. Jadi, suatu waktu ada seseorang yang tanya, “kamu kenapa suka Korea?”. Jujur, waktu itu rasanya aku nggak bisa ngomong apa-apa. Rasanya semua alasan yang selama ini aku simpan tersembunyi dibalik gugupnya aku akan pertanyaan itu (haha, alay kan, ya ini sih gara-gara yang nanya bukan orang biasa wkwk). Kenapa? Karena apa? Karena mereka ganteng? Karena oppa-oppa keren sangat? Ya, ini mungkin salah satu alasannya. Tapi percayalah, tampilan luar cuma bisa menarik sebentar aja. Mereka keren? Ya, mereka keren. Lebih keren dari apa yang ada di wajah mereka. Salah satu yang aku kagumi dari Korea adalah mereka serius mengembangkan bakat anak-anak remaja…

Sweetest Story Ever Written

Kopi itu pahit. Dan romantismu itu seperti kopi. Iya, hanya orang-orang yang memahaminya yang bisa merasakan manisnya. Ya, seperti itu lah kamu.

Kamu, pangeran yang bahkan tidak pernah terbayangkan olehku bagaimana kita bisa saling bertemu. Kamu, orang yang membuat diriku terus mengulang alur dari pengenalan hingga alur kita di saat ini. Kamu, orang yang mengajariku untuk bersabar melihat klimaks dari cerita kita bersama-sama hingga bagaimana akhir dari cerita ini nanti akan ditulis. Kamu... yang berhasil menyita seluruh kekaguman yang pernah aku berikan pada orang lain sebelummu. Kamu... yang pada akhirnya membuatku percaya jika masih ada pangeran baik-baik yang akan menghargai seorang putri  setulus ia menghargai ratunya, ibunya. Tidak seperti kebanyakan yang hanya datang  di saat manis dan pergi di kala bosan. Tapi kamu... mampu mengubah semua pandanganku tentang itu. Kamu yang berani memberi keputusan tapi tidak di atas janji. Kamu yang menyadarkanku bagaimana indahnya rasa suci y…

Dia Bukan Bulan

Dulu aku pikir dia bulan. Ternyata bukan. Dia hanya bias cahaya yang akan pergi menghilang ketika aku mematikan flashku.

Karena bulan bulan tidak akan pernah pergi, jadi kamu bukan bulan.

Aku rasa aku sudah menyia-nyiakan waktuku untuk sebuah bias.

Tapi, aku tidak menyesal. Karena pada akhirnya aku tahu, tidak semua rasa yang menggebu-gebu itu kau butuhkan.

Pada akhirnya, setelah kamu begitu, aku jadi sadar akan banyak tanda.

Pada akhirnya juga aku sadar, air mataku yang pernah jatuh bukan sepenuhnya karenamu atau untukmu.

Penghakimanku terhadap diriku sendiri, pemaksaanku terhadap hatiku sendiri, dan ambisiku untuk menghilangkan trauma -semua kekhilafan yang pernah aku lakukan dulu- aku baru sadar jika air mataku jatuh karena hal-hal itu.

Sekarang, tidak akan seperti itu lagi. The past is in the past. Good bye!

Kita mungkin akan bertemu lagi, tapi hatiku dan caraku memandangmu tidak akan pernah sama seperti dulu. Jadi, Good Bye!